Iman & Motivasi | Sabar

1.

Tiada yang lebih sabar daripada Allah. Dia disekutukan dan dianggap punya anak, namun Dia mengampuni dan tetap memberi mereka rezeki

(riwayat Ahmad)

Terkadang, teman-teman datang kepada kita,

‘Kami ada masalah dan inginkan solusi yang konkrit’.

‘Sabar’.

‘Tapi, kami mahu solusi yang konkrit’.

Seolah-olah sabar itu hanya sekadar teori. Bukan perkara konkrit dan praktikal. Barangkali, bukan juga sebuah solusi.

Rahsia Sukses Orang Beriman

Berbicara tentang sabar, sungguh ia tentang separuh agama, serta tentang salah satu dasarnya. Hal yang membantumu untuk bersabar adalah pemahaman tentang kedudukannya.

Yakni, seluruh alam tegak di atas kesabaran.

Matahari tidak muncul secara tiba-tiba di atas langit. Tanaman memerlukan pembajaan dan pengawasan. Bahkan ketika mencipta langit dan bumi, Allah menciptakannya dalam enam hari. Lalu, Dia mengajarkan kepada kita bahawa seluruh alam tegak di atas kesabaran.

Malah, Dia menamai diri-Nya asSobur (Yang Maha Bersabar).

Solat juga begitu.

Perintahkanlah keluargamu untuk solat dan bersabarlah kamu dalam mengerjakannya (Thaha : 132)

Belajar dari Nuh a.s

Bayangkan perjuangan Nuh. 950 tahun berjuang, yang beriman hanya sedikit.

Yang kita belajar, hebat Nuh bukan pada kuantiti mad’unya, tetapi pada kualiti sabarnya. Baginda terus membimbing yang sedikit itu. Membimbing untuk terus turut sabar dan istiqamah.

Saat kita menyuruh seseorang solat, dia tidak mahu dan mengejek. Sudah tentu, kita tersinggung, marah bahkan menyumpahi orang itu.

Bayangkan perjuangan Nuh. 950 tahun berjuang, yang beriman hanya sedikit. Wallahi, Nuh terus teguh dan sabar bila diejek membina kapal di tengah padang-pasir. Kerja gila !

Bayangkan perjuangan Nuh. 950 tahun berjuang, yang beriman hanya sedikit. Lalu, sudahkah kita bersabar?

Ganjaran

Sungguh hanya orang-orang sabarlah yang diberi ganjaran tanpa dihitung (azZumar : 10)

Kata Nabi SAW melalui Bukhari, ‘Sabar itu Cahaya’.

Mengapa cahaya? Kerana krisis dan kesulitan adalah kegelapan, sementara sabar adalah cahaya yang mengeluarkan manusia darinya.

Apabila anak seorang hamba meninggal, Allah berkata kepada para MalaikatNya, ‘Kalian telah mencabut nyawa anak hambaKu?.

Mereka menjawab, ‘Ya’.

Allah kembali bertanya, ‘Kalian mencabut nyawa buah hatinya?’

Mereka menjawab, ‘Ya’.

Allah bertanya lagi, ‘Lalu, apa yang dikatakan hambaKu?’

Mereka menjawab, ‘Ia memujiMu dan mengucapkan Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un’

Mendengar hal itu, Allah memerintahkan, ‘Bangunlah untuk hambaKu sebuah rumah di syurga dan namakanlah rumah itu Baitul Hamd (Rumah Pujian)’

(riwayat atTirmizi)

Hatta sebenarnya, kita boleh menempah Syurga ketika kematian anak.

Yang sering terjadi, kita merasakan bahawa masalah kita adalah yang terbesar di dunia. Jadi, Palestina itu apa?

2.

Bersama alam, tegakkan dirimu di atas kesabaran.

Kerana, jalan-jalan keluar hanya untuk mereka yang telah mujahadah sebenar-benarnya.

My Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s