Iman & Motivasi : Bicaralah Juga

“Hari Akhirat yang tiada guna lagi harta dan anak pinak, melainkan orang yang bertemu Allah dengan Qalbun Saleem (hati yang sejahtera)” (26 : 88-89)

Ikhwah Akhawat,

Ada sungai-sungai yang mengalir di syurga. Ia mengalir di bawah kita, bukan di tepi-tepi kita seperti di bumi. Alangkah indahnya, lebih indah dari Istana Puteri Balqis. Ada sungai susu, ada sungai arak yang murni, ada sungai madu. Tetapi, susu, arak dan madu di sana lebih lazat berbanding di sini. Juga, ada mata air yang mengalir. Indahnya pemandangan di sana. Dengan pakaian sutera halus yang hijau serta gelang yang dibuat daripada perak yang lebih hebat dari mana-mana cincin perkahwinan di dunia, kita pula akan berehat dan duduk bersandar di bantal-bantal yang empuk, permaidani-permaidani telah terhampar, dilayani oleh pelayan-pelayan yang sebaya dan sangat menarik. Tiada lagi terik matahari, tiada lagi sejuk yang melampau. Seolah-olah semuanya berkhidmat untuk kita. Kita mahukan apa sahaja, mintalah. Ia akan datang. Petik saja buah-buahan dari pohon. Subhanallah. Bidadari dan bidadara akan bercengkerama di sekeliling kita. Ya, ada biadadari khas untuk Umar al-Khattab. Berdahi besar, berkulit hitam manis, bawah matanya berwarna biru, atas matanya berwarna merah. Malah, sangat pemalu, duduk berasingan di saat-saat bidadari lain sedang bercengkerama. Kita akan hidup dengan pasangan cinta kita. Si isteri akan tinggal bersama suaminya yang terakhir ketika hidup di dunia. Bukan soalnya kita akan tinggal dengan siapa. Soalnya, ada tempatkah untuk kita di taman-taman hijau itu? Mereka akan melayan kita dengan gelas-gelas dipenuhi air. Air dari mata air bernama Salsabil. Gelas itu tidak sama dengan gelas sekarang. Kita akan makan dan minum, tapi bukan untuk menghilangkan lapar dan dahaga. Kita makan dan minum, semata-mata untuk makan dan minum. Kebun-kebun milik kita, anggur-anggur adalah kepunyaan kita. Tidak perlu takut kalau terlambat ke Perang Tabuk. Kerana, tiada perkara-perkara tidak berguna di sana. Tiada cemburu, tiada marah, tiada hasad dengki, tiada kezaliman dan tiada penindasan. Yang ada hanya kenikmatan, kegembiraan, ketenangan dan kebahagiaan. Di sana, kita akan menikmati kelazatan nikmat-nikmat syurga. Subhanallah. Melihat wajah Allah, muka kita akan berseri-seri. Siapa yang tidak suka melihat wajah seorang Kekasih? Ahh, rindunya kita pada kampung halaman itu.

Namun…ada air mendidih dan bernanah di neraka. Itulah air kita di neraka. Pernah ambil dan belah mata lembu? Mungkin seumpama itulah air bernanah. Malah di neraka, ia lebih teruk lagi. Makanan kita pula adalah pohon-pohon berduri, yang tidak menggemukkan dan tidak menghilangkan lapar. Kalau sekarang terkena duri pon sudah sakit, apatah lagi saat ia menjadi makanan kita di sana. Ubun-ubun kita akan ditarik lalu dihumbankan ke dalam neraka. Lalu, kita akan memanggil rakan-rakan kita. Namun, Allah memanggil malaikat Zahbaniah untuk menyeksa kita. Astaghfirullah. Juga, ada ramai penjaga kita, yang mengintai-ngintai kita. Malaikat Malik sendiri mempelawa kita ke neraka dengan muka yang bengis. Neraka membara, kerana menahan marah. Pernah tengok orang yang terlalu marah tetapi ditahannya? Neraka marah kerana kita telah menolak kebenaran Tuannya, Kekasihnya. Api-api neraka menyala-nyala dan tersembur-sembur setinggi istana. Ahh, besarnya. Kitalah bahan bakar api neraka. Astaghfirullah. Fira’un, Abu Jahal, jin, kala jenking dan haiwan-haiwan berbisa adalah peneman kita. Abu Lahab juga ada di sana. Isterinya turut sama, membawa kayu bakar sambil di lehernya ada tali dari sabut yang dipintal. Api neraka yang membakar kita itu sangat panas. Itulah Hawiyah. Tahukan kita apa itu Hawiyah? Api neraka itu akan membakar sampai ke hati, saat-saat kita terikat di tiang. Itulah Hutamah. Apakah belum pernah sampai kebenaran kepada kita? Mengapa kita masih menolak? Ahh, seksanya. Kita minta untuk dimatikan, tetapi sungguh jawapan Allah, kehidupan di neraka itu kekal abadi.

Ikhwah Akhawat, mari sini sebentar…

Untuk siapa syurga dan neraka itu? Untuk orang lain kah? Neraka itu untuk orang lain? Sungguh, syurga dan neraka juga adalah untuk orang beriman, untuk orang yang berdakwah, untuk KITA.

Ikhwah Akhawat,

Sebab itu dakwah bukan sekadar maratib dan mihwar, marhalah dan wasilah. Ia juga bukan sekadar ukhuwwah dan usrah, mahupun dakwah fardiah dan planning. Ayuh, bicaralah juga tentang Syurga dan Neraka.

Wahai diri, hambalah! Wahai akal, luruslah! Wahai hati, ikhlaslah! Wahai mata, menangislah!

WAHAI IMAN, GETARLAH!

with love,

Akhi Ammar

Doakan ana ya ikhwah akhawat fillah.

Hasbunallaha ni’mal wakil,

Ni’mal maula wa ni’man nasir.

Astaghfirullah

Astaghfirullah

Astaghfirullah.

9 thoughts on “Iman & Motivasi : Bicaralah Juga

  1. perkongsian yg sangat mnyentuh hati..jzakillah ya akh..
    minta izin copy d blog ana..jzkilahh…

  2. Salam ya akhi,

    Mohon copy dan edit sikit2 ya.. (just nak bold2 and italic lebih sikit..)

    jzkk akhi…~~

My Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s